Aku Hanya Ingin Shalat


Salim, nama anak itu. Rumahnya di dekat masjid. Hampir setiap hari ia selalu bermain di halaman masjid yang memang lumayan luas. Sebenarnya umurnya jauh lebih tua dariku, mungkin saat ini sudah menginjak 25 tahun, namun ia tidak tumbuh layaknya pemuda normal. Kelainan mental yang dideritanya sejak bayi membuatnya masih seperti anak kecil.

Malangnya, nama Salim sering dipakai ibu-ibu untuk menakuti anak-anaknya yang bandel. Padahal sampai saat ini tak pernah ada seorangpun yang disakitinya. Setiap pagi Salim membantu Jidan, pemuda penjaga masjid, untuk memunguti daun-daun yang gugur di halaman, tak jarang pula ia ikut membuang sampah itu ketempat pembuangan di samping masjid. Seperti dua orang sahabat, Jidan selalu bahagia dibantu olehnya, meski tak banyak yang bisa ia kerjakan.

Ketika selesai dengan tugas mereka, Jidan menghidangkan teh panas dan beberapa gorengan untuk sarapan mereka berdua. Tak ada kata malu, jijik atau apalah dalam hati Jidan ketika sarapan bersamanya. Dengan tulus Jidan menyayanginya, tanpa melihat keadaan fisik Salim. “Dia makhluk Allah, Wi. Dan bukan keinginannya untuk berada dalam kondisi itu.” katanya suatu hari ketika kutanya tentang sikapnya yang agak “berbeda” dengan orang lain.

Saat hari beranjak siang, Jidan bersiap-siap ke kampus, sementara Salim telah pulang karena dipanggil ibunya untuk mandi. Selesai mandi, ia pun kembali datang ke masjid, mendapati Jidan tidak ada, tampak kecewa dari raut wajahnya. Dan dia pun kembali bermain dengan kesunyiannya di teras masjid.

Adakalanya dia diusir oleh jamaah, mereka tak ingin masjid kotor, karena Salim tidak menggunakan sandal. Jika itu terjadi, Jidan pun memanggilnya agar ia masuk lewat belakang saja.

“Aku heran, mengapa orang harus mengusir Salim dari teras masjid ini, toh dia hanya duduk di situ, tidak menginjakkan kakinya ke masjid.” katanya suatu hari padaku usai seseorang mengusir Salim.
“Jidan, mereka takut Salim masuk dengan kaki yang kotor.” kataku.
“Wi, ini rumah Allah, setiap manusia berhak untuk memasukinya, tak peduli apakah itu kita atau Salim, masjid ini takkan pernah kotor dihadapan Allah, karena dimasuki oleh orang yang membersihkannya, tapi justru kan terkotori dengan sikap kita yang mencemooh makhluk ciptaanNya, lagi pula kita tak pernah tau, apakah kita lebih baik dihadapan Allah ketimbang Salim ‘kan??? Mungkin kita malah jauh lebih hina.” katanya padaku.

Ya, aku rasa dia benar, mungkin dalam sebulan aku hanya sekali memunguti sampah-sampah di halaman masjid ini, ketika ada kerja bakti remaja masjid, tapi Salim……. Ya Allah maafkanlah aku yang tak pernah menghargainya, maafkan aku Salim.

***

“Bunda, Wia pergi dulu ya!!!” kataku seraya mencium tangan bunda.
“Mau kemana, Wi?” tanya bunda.
“Wia mau ke masjid, ada beberapa ketikan yang belum Wia selesaikan untuk Buletin Ummat.” jawabku.
“Tapi pulangnya jangan terlalu malam ya, Wi.” sahut bunda.
“Iya bunda, lagipula kan ada mas Raffi, nanti kita pulang bareng deh.” kataku mengingatkan bunda kalau disana juga ada kakakku.
“Iya, tapi bilang juga sama mas mu, pulangnya jangan malam-malam, besokkan masih harus kuliah.” timpal bunda.
“Iya, bunda sayang, udah ya bunda, assalamu’alaikum.” ucapku sambil ke luar rumah menuju mesjid.
“Wa’alaikumussalam.” jawab bunda pelan.

***

“Uh, bahannya masih kurang akurat, nih.” kataku seraya menyodorkan beberapa kertas ulasan berita pada Fatimah.
“Apanya yang kurang akurat dek?” mas Raffi mulai sebel padaku, yang dari tadi sewot dengan berita-berita yang ia sodorkan.
“Iya dong, masa’ jumlah korban, dan kerugian yang diakibatkan penyerangan sepihak AS terhadap Fallujah nggak ada.” protesku.
“Ya ampun dek, namanya juga nyari berita di internet, iya gitulah keadaannya……”. kakakku balas menjawab.
“Iya Wi, apalagi media penyiaran ‘kan didominasi sama AS dan Yahudi, nggak bisa lagi, nyari yang bener-bener akurat, sekarang hanya gimana kita bisa menginformasikan apa yang terjadi di Fallujah kepada jamaah di sini.” timpal Jidan. “Iya deh, kalau emang gitu.” kataku menyerah, Fatimah dan beberapa teman redaktur lainnya hanya tersenyum melihatku yang masih agak sewot. Akhwat yang satu ini emang terkenal tenang, nggak seperti aku yang suka nyerocos.

“Yup, akhirnya selesai juga, tinggal diterbitkan dan semuanya beres.” ujarku. Mas Raffi, Jidan dan Fatimah senyum-senyum melihat tingkahku.
“Dasar!!! paling cepet marahnya, eh paling cepet juga senengnya.” ujar mas Raffi seraya memencet hidungku.
“Biarin.” jawabku sekenanya.
“Udah yuk, kita pulang sekarang.” ajak Fatimah.
“Iya, besok Wia ada ulangan, yuk mas.” kutarik tangan mas Raffi keluar dari sekretariat remaja masjid. Kami bersama-sama berjalan di teras masjid yang beberapa lampunya telah dipadamkan oleh Jidan, ia pun ikut mengantar kami pulang sampai ke pintu depan.

“Eh, tumben ya! Udah malam begini masih ada yang shalat.” ujar Yesi sambil menunjuk ke dalam masjid.
“Mana, Yes?” ucapku.
“Eh iya.” sambung mas Raffi. Dalam keremangan cahaya kulihat sosok gempal sedang berdiri tegak dengan tangan yang dilipat kedepan. Tapi Yesi benar, tumben ada orang yang masih shalat malam-malam begini, kulirik jam tangan ku, 09.50 malam. Penasaran kami memperhatikannya, apalagi gerakan shalatnya terlihat aneh dimataku, dan…???

Ow ow… semua terperangah, hanya Jidan yang tersenyum tipis.

Subhanallah… Itu kan Salim. Semua terpesona melihatnya. Ada getaran aneh yang memasuki relung hati kami. Terlintas betapa egoisnya kami yang selama ini menganggap ibadah dan Islam hanya milik orang yang sehat jasmani dan rohani. Malam ini telah Allah tunjukkan bahwa Salim juga salah satu pemegang panji perjuangan Islam, paling tidak dia salah seorang yang telah menegakkan tiang agama.

Tak terasa dia pun selesai dan kaget mendapati kami sedang memperhatikannya. Dia tersenyum, mulai menggerakkan bibir dan tangannya, menunjuk ke arah tempat wudhu, entah apa artinya.

“Katanya, kakiku tidak kotor, aku sudah mecucinya dan berwudhu, aku hanya ingin shalat.” ujar Jidan menterjemahkan. Dia mengangguk dan tersenyum.

“Iya, kamu boleh shalat kok, kapan aja.” ujar Chika menahan haru.

Ya Allah… Aku menangis, terasa sesak dadaku mengingat keegoisanku dan semua orang padanya. Bukankah dia hanya ingin shalat??? Dan bukankah dia juga bagian dari kita disini???

Oh Salim, teruslah shalat, dan teruslah tegakkan tiang agama ini, karena orang yang normal belum tentu melakukannya. Benar kata Jidan, kita belum tentu lebih baik darinya.

Malam itu kami semua pulang dengan berjuta perasaan, ada haru, ada malu, dan pasti ada rasa syukur, karena Allah memberikan kami Salim yang senantiasa dapat memotivasi kami untuk lebih baik dihadapan sang Khalik. Alhamdulillah…

Untuk saudara yang telah mengajarkanku betapa aku harus bersyukur.

diambil dari blog sendal jepit

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s