Khalid dan Yusuf


Bismillahirrohmanirrohiim…
Ba’da tahmid dan Sholawat

Siapa yang tidak kenal Abu Sulaiman? Mungkin Anda tidak begitu familiar, karena memang dia lebih terkenal dengan nama aslinya, Khalid Bin Walid. Rosululloh memberinya gelar “Sang Pedang Alloh”. Namanya begitu menyejarah dalam kitab-kitab sirah. Pernah hampir mencelakakan bahkan membunuh Rasululloh dalam Perang Uhud, tapi juga memberikan kontribusi luar biasa dalam memenangkan Islam di berbagai pertempuran setelah ia mengucapkan syahadat.

Tentu Anda sudah lebih faham dari saya tentang kisah-kisah heroik Khalid bin Walid.

Saya ingin mengajak Anda ke satu fragmen dalam fathul makkah.

“Hadzal yaum, yaumul marhamah. Hari ini, hari kasih sayang”, kata Rasululloh mengingatkan para sahabatnya tentang kondisi fathul makkah tersebut. Tidak boleh ada pertumpahan darah sedikitpun dalam pembebasan Kota Makkah.

Tapi apa yang terjadi? Khalid bin Walid yang ditugasi memimpin pasukan berkuda dari arah bawah kota, bertemu dengan orang-orang yang memang dari dulu paling benci terhadap Rosululloh. Perintah Rosululloh tidak lagi diindahkan, dan pertumpahan darah pun tak terelakkan. Beberapa orang terbunuh dalam peristiwa itu.

“Sudah takdir Alloh”, begitu kira-kira jawaban Khalid bin Walid ketika ditegur Rosululloh.

Ternyata delapan bulan masuk Islam belum cukup untuk mengajari Khalid tentang konsep takdir dan tentang penafsiran julukan yang diberikan Rosululloh.

Mari kita berpindah ke catatan berikutnya. Peristiwa Bani Jadzimah, begitu para ahli sejarah menuliskan.

Khalid bin Walid diutus Rosululloh ke perkampungan Bani Jadzimah, sebagai da’i, bukan panglima perang. Tentu misinya bukan untuk berperang, melainkan berdakwah.

Melihat kedatangan Khalid, penduduk Bani Jadzimah menghunuskan pedang mereka, khawatir terhadap keagresifan Khalid.

“Letakkan senjata kalian, karena saat ini semua orang telah masuk Islam.”, kata Khalid, dan mereka menurutinya.

Tapi ketika semua orang telah meletakkan senjatanya, Khalid memerintahkan agar mereka ditangkap, kemudian dibantai. Dan terbunuhlah sebagian besar di antara mereka.

“Ya Alloh, sesungguhnya aku berlepas diri kepadaMu dari apa yang dilakukan Khalid bin Walid.”, kata Rosululloh berlinang air mata setelah mendengar tindakan di luar batas dari Khalid bin Walid.

Maka Rosululloh memerintahkan Ali bin Abi Thalib untuk membayarkan tebusan atas semua kerugian jiwa dan harta, sampai tidak ada yang terlewat sedikitpun.

Dan ketika Khalid bin Walid mendebat Abdurrahman bin Auf yang mencoba menegur Khalid dalam insiden itu, Rosululloh memberikan teguran sangat keras terhadap Khalid.

“Tahan dirimu wahai Khalid! Jangan kau cela sahabat-sahabatku! Demi Alloh, andaikan kau memiliki emas seberat Gunung Uhud, lalu kau infakkan semua di jalan Alloh, itu tidak akan bisa menyamai satu genggam kurma atau setengah genggam kurma yang mereka infakkan!”

Dan Khalid pun sadar, ia tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan para sahabat yang dari awal masuk Islam, yang berdarah-darah membela risalah kenabian, yang rela meninggalkan semuanya demi perintah hijrah ke Madinah. Sedangkan ia hanyalah orang yang justru pernah hendak mencelakakan Rosululloh di Gunung Uhud.

Yusuf yang Menyejarah

Tampangnya perlente, gagah, sekaligus anggun. Hobinya bermain bola, bertamasya naik kuda, juga bersyair. Khas anak manja dengan kehidupan penuh dengan kemewahan.

“Demi Alloh, bahkan kalaupun seluruh kerajaan Mesir diberikan kepadaku, aku takkan berangkat!”, katanya ketika Sultan Nuruddin Mahmud Zanki memerintahkannya untuk turut serta berperang menemani sang paman, Asaduddin Syirkuh, mempertahanan Mesir dari serbuan Almaric, Raja Yerusalem di tahun 1164.

Ia merasa, berperang bukanlah bidangnya, apalagi hobinya. Yang cocok untuk dirinya adalah bersenang-senang, dan hidup dalam ketenangan. Hedonis mungkin kalau orang sekarang bilang.

Tapi entah bagaimana, ia berangkat juga ke medan jihad. Dan bayangannya tentang peperangan seketika berubah ketika ia bersama-sama para mujahidin berjuang mempertahankan Mesir waktu itu. Kenikmatan ukhuwah, kenikmatan perjuangan, begitu menggelorakan gairahnya dan memunculkan bakat terpendamnya dalam seni peperangan. Sampai akhirnya ia bisa membebaskan Al Quds, kiblat pertama ummat Islam, dari penjajah salib. Hingga sejarah mencatat harum namanya sebagai seorang ksatria besar yang pemaaf.

Yusuf ini bukanlah Nabiyulloh ‘alaihisslaam, melainkan pejuang besar yang dunia mengenalnya dengan nama, Shalahuddin Al Ayyubi.

Banyak mutiara-mutiara hikmah yang berkilauan di antara nama besar pahlawan Islam. Dua kisah di atas, terserah Anda mau mengambil hikmah di sebelah manapun. Tapi ijinkan saya untuk menukil sedikit hikmah, tentu dengan keterbatasan yang saya miliki.

Pertama, tentang shibghoh Alloh.

Tentu kita sepakat bahwa Islam mampu merubah pribadi lembek menjadi pejuang, seorang pengecut menjadi pahlawan. Dan seharusnya, dalam tataran agak lebih khusus, kita juga sepakat bahwa tarbiyah seharusnya juga bisa merubah seseorang. Menyusun ulang komposisi jiwa seseorang, kalau kata Salim A Fillah. Maka keberingasan Khalid bin Walid bisa diarahkan hanya untuk hal-hal yang memang perlu diluruskan dengan kekerasan.

Kedua, tentang proses.

Khalid bin Walid memang menorehkan prestasi ketika Perang Mu’tah. Menghancurkan ratusan ribu musuh, bahkan hingga berganti pedang 13 kali. Tapi ternyata dirinya tidak cukup “cerdas” untuk segera paham tentang konsep Islam, tentang konsep takdir, tentang konsep ketaatan, dan mungkin juga tentang konsep ‘bagaimana menerima penghargaan yang tinggi dari Rosululloh’.

Delapan bulan dalam tarbiyah Islam belum cukup untuk mengendalikan sifat agresifnya dan pendendamnya.

Sedangkan Shalahuddin Al Ayyubi, dilahirkan dalam keluarga Islam. Tapi kondisi kesehariannya tidak cukup untuk menjadikannya sosok pejuang sejati. Sampai dia berhasil melewati semua itu, dengan proses pemaksaan.

Ketiga, tentang komunitas.

Kita lihat, dua tokoh besar itu ternyata membutuhkan orang lain untuk meluruskan mereka. Awal keIslaman Khalid belum mampu memberikan kefahaman yang cukup kepada dirinya sehingga harus dinasehati oleh beberapa sahabat dan Rosululloh. Dan Salahuddin Al Ayyubi ketika menghadapi peperangan pertamanya, juga harus dipaksa turun ke medan jihad oleh ayahnya sendiri. Dan komunitas itu akan menjadi penting sebelum akhirnya sang mujahid bisa mandiri, melesat menjadi anak panah yang meninggalkan busur-busur komunitasnya.

Keempat, tentang kesempatan.

Khalid telah melakukan kesalahan besar, dan para sahabatpun mencela dan mengolok-olok dirinya karena kesalahan yang di luar batas para kader itu. Tapi apa kata Rosululloh?

“Jangan lagi kalian mencela Khalid, sesungguhnya dia adalah satu pedang dari pedang Alloh yang dihunusnya kepada kaum musyrikin.”

Ya, memang ada catatan dalam diri Khalid. Tapi Rasululloh lebih senang memikirkan bagaimana memaksimalkan potensi kebaikan dalam diri Khalid. Maka gelar ‘Sang Pedang Alloh’ pun tidak pernah dicabut
. Dan Khalid berhasil belajar dari pengalaman itu. Hingga kedalaman pemahamannya akan makna perjuangan mengantarkannya pada kalimat, “Satu malam yang dingin berjaga dalam perang, lebih aku cintai daripada bermalam pertama dengan gadis perawan”

Dan kesempatan itu pulalah yang merubah seorang Yusuf menjadi Shalahuddin Al Ayyubi.

Allohu a’lam

Taujih Ustadz Izzat di Forum Sholahuddin Tanggal 22 Juli 2009

One thought on “Khalid dan Yusuf

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s