Menjadi Orang Besar


Saudaraku,Kita semua bisa menjadi orang besar. Kita semua bisa seperti para orang tua, para guru, para pejuang, para pahlawan yang telah meninggalkan jejak kehidupannya penuh nilai itu. Kita semua bisa menjadi seperti mereka yang telah melukis perjalanan hidupnya dengan penuh prestasi. Karena sesungguhnya kita mempunyai kesempatan yang sama untuk menjadi seperti mereka. Karena kita sebenarnya mempunyai kemampuan untuk memahat hidup ini dengan sangat indah, seperti yang kita mampu dan kita inginkan.

Ingatlah saudaraku,
Hidup ini tidak mungkin dan tidak pernah sia-sia, bagaimanapun keadaan kita. Merasa sia-sia dalam hidup adalah salah satu perasaan yang selalu ditumbuhsuburkan oleh syaitan yang ingin kita tidak berkutik, mati, dan tidak mampu melihat banyak kebaikan. Sama saja seperti bisikan jahatnya saat kita merasa sia-sia dan merasa percuma bertaubat kepada Allah lantaran sudah terlampau banyak dosa. Atau merasa percuma melakukan ketaatan karena malu dengan tumpukan dosa yang sudah terlalu banyak dilakukan. Sama dengan perasaan kita tak mempunyai apa-apa yang bisa disumbangkan dalam kehidupan yang baik, lantaran karena keadaan kita sangat jauh lebih buruk dari pada orang lain. Perasaan-perasaan ‘mati’ seperti itulah yang membuat kita takluk dan tidak mampu meraba banyak sekali kebaikan yang Allah berikan di hadapan kita.

Semoga Allah merahmati seorang yang buta dari sahabat Rasulullah saw yang tetap memaksa untuk ikut berjihad bersama Rasulullah. Ketika para sahabat mengatakan, bahwa Allah telah memberi rukhsah (keringanan) kepadanya untuk tidak berjihad karena kebutaannya, ia dengan tegas hanya mengatakan, “Uriidu an ukatsira sawadal muslimin,” aku hanya ingin memperbanyak titik hitam pasukan kaum muslimin. Maksud ‘titik hitam’ adalah bayangan kaum muslimin saat mereka dilihat oleh pasukan musuh dari kejauhan. Hanya titik hitam. Sekali lagi, hanya titik hitam. Itulah kemampuannya. Itulah yang benar-benar ia sumbangkan kepada agamanya. Itulah yang kemudian mengangkat derajatnya di mata Allah swt. Itulah tahap prestasi hidupnya yang menjadikan kisah dan peran hidupnya diingat orang lain. Bukan fisiknya dan bukan keadaan lahirnya.

Maka sebenarnya tak ada keadaan yang bisa menjadi tembok penghalang bagi kita untuk menjadi orang-orang besar.

Yakinlah saudaraku,
Bahwa bagaimanapun penampakan dan kondisi lahir adalah urusan manusia yang sama sekali tidak menjadi prestasi hidup kita sebenarnya. Dahulu, ketika orang memandang Imam An Nawawi, umumnya mereka akan menduga Imam Nawawi sebagai orang fakir miskin berasal dari desa dan layak diacuhkan. Namun ketika Imam Nawawi mulai bercerita dan menyampaikan ilmunya, orang-orang akan takjub kepadanya, seperti menyaksikan sebuah berlian yang tersingkap di hadapan mereka. Kecerdasannya, sifat zuhud dan takwa yang begitu melekat pada dirinya.

Saudaraku,
Tanah yang tampak kotor bisa jadi merupakan tempat tersimpannya bongkahan emas. Hanya saja kita sekarang sering tertipu dan mengikuti arus penilaian keindahan melalui penampilan. Bertepuk tangan dan memuji orang yang berpenampilan bagus dan menutup mata tentang apa yang ada di balik penampilan orang tersebut. Ingin menjadi sosok yang dikagumi karena penampilan dan melupakan apa yang terjadi di balik penampilan yang menarik itu. Padahal berapa banyak orang yang secara lahir begitu mengesankan, namun perasaan orang itu kering, hatinya kusam, pikirannya kalut dan bingung.

Dengarkanlah dialog yang pernah terjadi antara Umar bin Khattab ra dengan Abu Ubaidah bin Jarrah. Ibnu Syihab bercerita bahwa suatu saat Umar bin Khattab berangkat menuju syam bersama dengan Abu Ubaidah bin Jarrah. Namun mereka terhadang arus sungai. Umar kemudian turun dari untanya, melepaskan alas kaki dan menggantungkannya di bahu. Kemudian ia memegang tali kekang untanya dan menyebrangi sungai itu.

Melihat hal tersebut, Abu Ubaidah berkata, “Wahai Amirul Mukminin, kenapa engkau melakukan hal itu? Menanggalkan alas kaki dan meletakkannya di atas bahumu lalu engkau berjalan dengan untamu menyebrangi parit itu? Aku kira penduduk tidak akan memuliakanmu karena apa yang engkau lakukan itu.” Umar berkata, “Ya Abu Ubaidah, andai saja bukan engkau yang mengatakan hal itu, niscaya aku akan menghukummu sebagai pelajaran bagi ummat Muhammad. Sesungguhya kita dahulu adalah kaum yang hina lalu Allah memuliakan kita dengan Islam. Andai kita mencari kemuliaan di luar kemuliaan yang Allah berikan, niscaya ia akan menghinakan kita.”

Saudaraku,
Kebesaran itulah yang disampaikan oleh Ibnul Qayyim rahimahullah dalam sebuah nasihatnya. Menurut Ibnul Qayyim, kebesaran dan kemuliaan seseorang diukur dari tingkat shiddiqnya dalam beribadah. “Jadilah engkau orang yang shiddiq dalam beribadah. Jika Allah dab Rasul-Nya ada di satu sisi, berhati-hatilah agar kita tidak berada di sisi yang lain… Jadilah engkau orang yang selalu berada di sisi Allah dan Rasul-Nya berada di sana meski seluruh manusia ada di tepi yang berbeda.”

Dalam kitab Al Fawa-id, ia menguraikan, kita harus mengantisipasi kondisi bahwa kebanyakan manusia akan berada di sisi yang berbeda dari sisi keberadaan Allah dan Rasul-Nya. “Kebanyakan manusia berada di sisi yang berbeda, apalagi jika kesenagan dan keinginan semakin menguat bisa saja engkau tidak mendapati seorang pun yang berada di sisi keberadaan Allah dan Rasul-Nya. Sedangkan orang yang berada di sisi Allah dan Rasul-Nya bisa dianggap kurang akal, salah memilih hingga menganggap mereka tidak waras. Seperti itulah warisan perkataan yang ditinggalkan musuh para Rasul.”

Saudaraku,
Kita bisa menjadi orang besar itu. Selama kaki kita berpijak di jalan Allah dan Rasul-Nya. Hidup ini, sejak lahir sampai mati, adalah rantai perjuangan yang semakin lama semakin sulit dan tidak bisa kita hindari.

Tapi sesungguhnya kebesaran hidup kita akan terbentuk lewat perjuangan kita menghadapi rintangan dan tantangan yang semakin sulit itu. (Majalah Tarbawy)

2 thoughts on “Menjadi Orang Besar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s