Tag Archive | internet

Segera Iringi Keburukan Dengan Kebaikan


 

Kau bentak istrimu
Segera beri ia pelukan dan hadiah kejutan
Kau tertinggal subuh berjamaah
Segera shalat dhuha yang lebih banyak
Kau marah berlebihan pada bawahanmu
Segera beri ia bonus
Kau telah berlagak sombong
Segeralah berinfak dan sedekah

Saudaraku
Jangan pernah depresi
Berlarut dalam rasa bersalah
walaupun itu fatal dan memalukan
Segera iringi dengan kebaikan selanjutnya

Seorang muslim tidak pernah
Depresi larut dalam kesalahan
Tapi ia segera bangkit
Dengan membawa kebaikan

ﻭَﺃَﺗْﺒِﻊِ ﺍﻟﺴَّﻴِّﺌَﺔَ ﺍﻟْﺤَﺴَﻨَﺔَ ﺗَﻤْﺤُﻬَﺎ

“Iringilah kejelakan dengan kebaikan, niscaya kebaikan
tersebut akan menghapuskannya (HR. Tirmidzi)

@Bandara Sumbawa Besar

Penyusun: Raehanul Bahraen

Busana Muslim Branded Berkualitas
Busana Muslim Branded Berkualitas
SHARE AGAR LEBIH BERMANFAAT
=============================
GRIYA HILFAAZ
Pusat Busana Muslim Berkualitas
https://www.tokopedia.com/griyahilfaaz
update stock instagram : griya_hilfaaz
==============================

HUKUMAN YANG TIDAK TERASA


 

Seorang murid mengadu kepada gurunya:
_”Ustadz, betapa banyak kita berdosa kepada Allah dan tidak menunaikan hakNya sebagaimana mestinya, tapi saya kok tidak melihat Allah menghukum kita”_.

Sang Guru menjawab dengan tenang:
_”Betapa sering Allah menghukummu tapi engkau tidak terasa”_.

_”Sesungguhnya salah satu hukuman Allah yang terbesar yang bisa menimpamu wahai anakku, ialah: *Sedikitnya taufiq* (kemudahan) untuk mengamalkan ketaatan dan amal amal kebaikan”_.

Tidaklah seseorang diuji dengan musibah yang lebih besar dari *”kekerasan hatinya dan kematian hatinya”*.

Sebagai contoh:
Sadarkah engkau, bahwa Allah telah *mencabut darimu rasa bahagia dan senang* dengan munajat kepadaNya, merendahkan diri kepadaNya, menyungkurkan diri di harapannya..?

Sadarkah engkau *tidak diberikan rasa khusyu’* dalam shalat..?

Sadarkah engkau, bahwa beberapa hari2 mu telah berlalu dari hidupmu, tanpa membaca Al-Qur’an, padahal engkau mengetahui firman Allah:
_”Sekiranya Kami turunkan Al-Qur’an ini ke gunung, niscaya engkau melihatnya tunduk, retak, karena takut kepada Allah”_.

Tapi engkau tidak tersentuh dengan Ayat Ayat Al-Qur’an, seakan engkau tidak mendengarnya…

Sadarkah engkau, telah berlalu beberapa malam yang panjang sedang engkau tidak melakukan Qiyamullail di hadapan Allah, walaupun terkadang engkau begadang…

Sadarkah engkau, bahwa telah berlalu atasmu musim musim kebaikan seperti: Ramadhan.. Enam hari di bulan Syawwal.. Sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah, dst.. tapi engkau belum diberi taufiq untuk memanfaatkannya sebagaimana mestinya..??

Hukuman apa lagi yang lebih berat dari itu..???
Tidakkah engkau merasakan beratnya mengamalkan banyak ketaatan (amal ibadah)..???

Tidakkah Allah menahan lidahmu untuk berdzikir, beristighfar dan berdo’a kepadanya..???

Tidakkah terkadang engkau merasakan bahwa engkau lemah di hadapan hawa nafsu..???

Hukuman apa lagi yang lebih berat dari semua ini..???

Sadarkah engkau, yang mudah bagimu berghibah, mengadu domba, berdusta, memandang ke yang haram..???

Sadarkah engkau, bahwa Allah membuatmu lupa kepada Akhirat, lalu Allah menjadikan dunia sebagai perhatian terbesarmu dan ilmu tertinggi..???

Semua *bentuk pembiaran* ini dengan berbagai bentuknya ini, hanyalah beberapa bentuk hukuman Allah kepadamu, sedang engkau menyadarinya, atau tidak menyadarinya…

Waspadalah wahai sahabatku, agar engkau tidak terjatuh ke dalam dosa dosa dan meninggalkan kewajiban kewajiban.

Karena *hukuman yang paling ringan* dari Allah terhadap hambaNya ialah:
_*”Hukuman yang terasa”* pada harta, atau anak, atau kesehatan._

Sesungguhnya *hukuman terberat* ialah: _*”Hukuman yang tidak terasa”*_ pada kematian hati, lalu ia tidak merasakan nikmatnya ketaatan, dan tidak merasakan sakitnya dosa._

Karena itu wahai sahabat2ku, *Perbanyaklah di sela sela harimu, amalan taubat dan istighfar, semoga Allah menghidupkan hatimu…*

(Diterjemahkan dari Taushiyah Syaikh Abdullah Al-‘Aidan di Masjidil Haram)

 

Busana Muslim Branded Berkualitas
Busana Muslim Branded Berkualitas
SHARE AGAR LEBIH BERMANFAAT
=============================
GRIYA HILFAAZ
Pusat Busana Muslim Berkualitas
https://www.tokopedia.com/griyahilfaaz
update stock instagram : griya_hilfaaz
==============================

�� Membuat Anakmu Sholat TANPA Debat .. Keringat .. Urat .. & Pengingat .. ��


 

“Bagaimana Membuat Anak2 Anda Sholat dengan
Kesadaran Mereka Sendiri Tanpa Berdebat dan
Tanpa Perlu Diingatkan .. ?

�Anak2 anda tidak mau sholat .. ? atau mereka
sampai membuat anda capek saat mengingatkan
untuk sholat .. ? Mari kita lihat bagaimana kita bisa merubah ini semua ~ biidznillah
“”Seorang sahabat
berkisah : “Aku akan menceritakan satu kisah yg terjadi
padaku ”
“”Saat itu, anak perempuanku duduk di kelas 5 SD
Sholat baginya adalah hal yg sangat berat ..
sampai2 suatu hari aku berkata kepadanya :
“Bangun .. !! Sholat .. !!”,
dan aku mengawasinya ..
“Aku melihatnya mengambil sajadah, kemudian
melemparkannya ke
lantai ..
Kemudian ia
mendatangiku ..
Aku bertanya kepadanya : “Apakah kamu sudah sholat .. ?”
Ia menjawab : “Sudah”
Kemudian aku Mencubitnya.
Aku tahu aku salah.
Tetapi kondisinya mmg
benar2 sulit ..
Aku menangis ..
Aku benar2 marah padanya, aku rendahkan dia
dan aku menakut2inya akan siksa Allah ..
Tapi .. ternyata semua kata2ku itu tidak ada manfaatnya ..

�Suatu hari, seorang sahabatku bercerita suatu kisah
“”Suatu ketika ia berkunjung kerumah seorang kerabat dekatnya, ketika datang waktu sholat, semua anak2nya langsung bersegera melaksanakan sholat tanpa diperintah
⏫Ia berkata :
Aku berkata padanya “Bagaimana anak2mu bisa sholat dg kesadaran mereka tanpa berdebat dan tanpa perlu diingatkan .. ?

“Ia menjawab :
Demi Allah, aku hanya ingin
mengatakan padamu bahwa sejak jauh sebelum aku menikah aku selalu memanjatkan DO’A
ini .. dan sampai saat ini pun aku masih tetap berdo’a dg DO’A tersebut.

✅Setelah aku mendengarkan nasehatnya, aku selalu tanpa henti berdoa dg do’a ini ..
Dalam sujudku ..
Saat sebelum salam ..
Ketika witir ..
Dan disetiap waktu2 mustajab ..

Demi Allah wahai saudara2ku ..
Anakku saat ini telah duduk dibangku SMA ..
Sejak aku memulai berdoa dg doa itu,anakku lah
yg rajin membangunkan kami dan mengingatkan
kami untuk sholat ..
Dan adik2nya, Alhamdulillah .. mereka semua selalu menjaga sholatnya
Sampai2 .. saat ibuku berkunjung dan menginap
dirumah kami, ia tercengang melihat anak perempuanku bangun pagi, kemudian membangunkan kami satu persatu untuk sholat

❇Aku tahu anda semua penasaran ingin
mengetahui doa apakah itu?
Yaaa .. doa ini ada di QS.Ibrahim : 40

رب اجعلني مقيم الصلاة ِﻭَﻣِﻦ ﺫُﺭِّﻳَّﺘِﻲ ﺭَﺑَّﻨَﺎ ﻭَﺗَﻘَﺒَّﻞْ ﺩُﻋَﺎﺀ )

Rabbij’alni muqimas salati wamin zurriyati rabbana wataqobbal du’a

“Ya Robbku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang yg tetap melaksanakan
sholat .. Ya Robb kami , perkenankanlah doaku”
(QS. Ibrahim : 40 )

♻Yaa .. Doa .. Doa .. dan Doa ..
Sebagaimana anda semua tahu bahwa doa
adalah senjata seorang mukmin
“Kirimkan tulisan ini agar lebih banyak orang yg mengambil manfaat ..

�”Semoga Allah merahmati orang yang bersedia men-share (tulisan ini), kemudian
menjadikannya pemberat bagi timbangan kebaikannya”

☑Baca selalu doa ini untuk anak2mu, biidznillah mereka akan selalu berada dalam penjagaan dan perlindungan Allah Ta’ala .. Aamiin Allaahumma Aamiin

�Barakallah

Busana Muslim Branded Berkualitas
Busana Muslim Branded Berkualitas
SHARE AGAR LEBIH BERMANFAAT
=============================
GRIYA HILFAAZ
Pusat Busana Muslim Berkualitas
https://www.tokopedia.com/griyahilfaaz
update stock instagram : griya_hilfaaz
==============================

KEHIDUPAN KELUARGAKU SETELAH MENIADAKAN TV DI RUMAHKU


 

Suatu ketika saya mendapat kiriman email dari seorang ibu yang mengaku katanya pendengar setia acara Indonesian Strong from Home, yang di tayangkan di Smart FM., beliau juga mengaku pembaca setia dari blog saya yakni www.ayahkita.blogspot.com.

Tak hanya sampai disitu beliau ini juga mengaku pembaca buku yang saya tulis dan telah memraktekkan pesan-pesan yang ada didalamnya satu demi satu…., ini bukan promo lho…tapi memang begitulah pembukaan isi suratnya.

Lalu pada bagian pembukaan kedua surat tersebut beliau juga memberikan beberapa pujian yang tidak perlu saya sebutkan tentunya, karena saya takut kepala saya benjol lagi karena waktu pertama kali saya baca pujian-pujian itu, tubuh saya tiba-tiba melayang ke atas hingga kepala saya sempat beberapa kali membentur atap.

Setelah itu si Ibu ini bercerita tentang bagaimana asyiknya ia membaca buku saya, yang katanya sampai tanpa sadar kepalanya mengaangguk-angguk tanda setuju, karena ternyata buku yang di bacanya ini berjudul 37 kebiasaan orang tua yang telah membuat anaknya suka melawan dan susah di atur. Jadi kelihatannya anggukan kepalanya itu sebagai pertanda setuju kalau beberapa diantaranya atau mungkin malah sebagian besar dari kebiasaan tersebut pernah dilakukannya.

Setelah dua kali menamatkan buku itu, kata si Ibu tadi, lalu ia mulai berusaha untuk mengubah kebiasaannya satu demi satu, tapi sayangnya ternyata itu tidak mudah..lho, selalu saja lupa dan kelepasan katanya….terutama untuk tidak marah dan membentak.

Namun berkat niatnya yang begitu besar dan kerjasama yang erat dengan suami akhirnya beberapa bagian terberat bisa dia lewati dengan baik, artinya kebiasaan buruknya bisa ia ganti dengan yang baik.

Dan ajaib katanya, anak saya prilakunya mulai berubah menjadi lebih baik dari hari ke hari. Wah saya senengnya bukan main, dan jadi semakin tertantang untuk menerapkan semuanya nich…katanya.

Perlahan tapi pasti, si ibu ini terus berusaha untuk merubah kebiasaan buruk satu demi satu. Ibu ini mengatakan, ternyata semakin banyak kebiasaan yang saya perbaiki maka semakin anak saya juga berubah menjadi lebih baik lagi lho. Wow nggak nyangka katanya hampir seperti sulapan.

Busana Muslim Branded Berkualitas
Busana Muslim Branded Berkualitas

Namun sayangnya ketika tiba pada kebiasan yang ke- 36, yakni pada waktu saya berusaha mengikuti kebiasaan untuk tidak menonton tanyangan2 TV yang tidak mendidik dirumah, wah bukan main, rasanya ini sangat berat sekali…sempat terjadi dilema karena saya dan anak-anak saya termasuk penggemar berat TV dengan berbagai tayangannya. yang ternyata baru saya sadari belakangan ini kalau itu sangat berpengaruh terhadap prilaku dan gaya hidup anak-anak saya selama ini.

Namun katanya lagi, karena dia merasa telah berhasil menerapakn poin-poin sebelumnya, si ibu ini yakin di poin inipun ia pasti akan berhasil lagi. Maka dengan modal tekad dan juga nekad, si ibu berusaha mengikutinya, bahkan ia nekad untuk memutus kabel antena saluran TVnya.

Bukan main… Lalu apa yang terjadi katanya; se isi rumah jadi heboh…, si ibu jadi banyak menuai protes dari anak-anaknya. Sudah saya sendiri juga merasa tersiksa tidak bisa melihat TV lagi, ditambah lagi protes dari anak-anak yang sangat keras, jadi memang kali ini terasa sungguh berat buat saya dan juga anak-anak. Tapi apapun yang terjadi saya harus tetap tegar. Kemudian dengan segenap kekuatan dan upaya katanya, saya coba jelaskan pada anak-anaknya mengapa keputusan ini sampai ia lakukan.

Sesuai saran dari buku itu lagi katanya segeralah ia mengajak anaknya untuk mencari kegiatan/aktifitas lain yang menjadi hobi mereka masing-masing, yang selama ini terpendam dan tidak tersalurkan akibat terlalu banyak duduk terhipnotis di depan TV.

Minggu-minggu berikutnya kata si ibu ini lagi, Protes-protes itu mulai mereda setelah anaknya mulai melakukan berbagai macam aktivitas. ada yang ikut kursus beladiri taekwondo, ada yang ikut les nari, ada yang ikut kursus musik dan tarik suara, bahkan ia juga kaget ternyata ada anaknya yang suka melukis dan lukisannya bagus sekali. Ia menceritakan pengalamannya yang katanya sungguh menakjubkan, setelah ia menerapkan kebiasaan tidak menonton TV, dan menggantinya dengan membaca aktif baik dari koran ataupun majalah.

Wah….anak-anak saya sekarang menjadi jauh lebih aktif, kemudian terjadi juga kebiasaan yang menarik dari anak saya yang paling kecil, yang biasanya dia cepat marah menjadi lebih lembut, yang biasanya suka memukul jadi tidak memukul lagi, mereka jadi lebih jarang bertengkar, melainkan lebih banyak diskusi, saya jadi kagum dengan kemampuan anak-anak saya yang selama ini tidak pernah saya ketahui, mereka ternyata sungguh anak-anak yang luar biasa katanya.

Lalu dalam bagian akhir surat si Ibu ini menulis; jika saja kita para orang tua mau merubah kebiasaan-kebiasaan kita dan mau mengambil tanggung jawab sebagai orang tua, tidak hanya melimpahkan pada pengasuh atau para suster atau siapapun, maka kita akan segera menemukan kepuasan tersendiri dalam mendidik anak-anak kita, terutama manakala melihat mereka tumbuh menjadi anak-anak yang luar biasa dan membanggakan.

Para orang tua dan guru yang berbahagia dimanpun anda berada. Dari semua uraian ibu ini saya hanya ingin menambahkan satu kalimat saja:

Mari kita bangun Indonesia yang kuat melalui anak-anak kita tercinta ! kalau bukan kita siapa lagi? kalau bukan sekarang kapan lagi..?

SHARE AGAR LEBIH BERMANFAAT
=============================
GRIYA HILFAAZ
Pusat Busana Muslim Berkualitas
https://www.tokopedia.com/griyahilfaaz
update stock instagram : griya_hilfaaz
==============================

“Mbah Google”


Dea, seorang anak kelas 3 SMP, mendapat tugas dari guru agamanya: harus menyerahkan laporan intisari ceramah shalat tarawih selama sebulan. Dea membuat laporan yang lengkap dan rapi dalam bentuk dijilid. Melihat laporan itu, siapa pun akan berpendapat bahwa Dea adalah anak yang rajin mengikuti shalat tarawih di masjid. Tapi sesungguhnya tidak begitu. Dea hanya 3-4 kali shalat tarawih di masjid. Ia lebih suka tarawih di rumah. Jadi, bagaimana ia dapat membuat laporan selengkap itu?

Jawabannya: karena Dea tak perlu repot-repot tekun menyimak dan mencatat ceramah di masjid. Ia cukup mengunduh materi khutbah di internet, memolesnya di sana-sini (antara lain mengganti-ganti nama khatib), dan jadilah ia memiliki materi ceramah lengkap sebulan!

Cerita lain, masih tentang Dea. Untuk ujian praktik bahasa Inggris di sekolahnya, Dea diwajibkan membuat satu jenis makanan, menyajikannya di sekolah, dan mempresentasikan resep beserta cara membuat dan kandungan gizi makanan tersebut. Setelah merundingkan dalam kelompoknya siapa membuat apa, Dea memutuskan untuk membuat es buah. Dea meminta tantenya yang memang jago membuat es buah membuatkan untuknya dan ia sama sekali tidak melihat proses pembuatannya. Tapi, Dea tenang-tenang saja. Ia merasa yakin mampu menjelaskan bagaimana resep dan manfaat es buah. Bagaimana bisa?

Jawabannya: lagi-lagi, Dea mencari data di internet! Melalui internet Dea dengan mudah mendapatkan apa yang dicarinya.

Dua Wajah Internet

Internet adalah sistem informasi global yang dapat dihubungkan dengan beberapa jaringan komputer. Internet mempermudah kita dalam mencari informasi dengan jauh lebih praktis dan murah.

Yang dilakukan Dea ketika mencari data di internet adalah menggunakan search engine (mesin pencari). Mesin pencari adalah suatu situs dalam website yang menyediakan akses informasi ke situs-situs berjaringan yang dibutuhkan pengguna internet.

Mesin pencari bekerja berdasarkan kata kunci yang kita masukkan, bisa berupa kata atau frase. Mesin pencari akan menyesuaikan isi halaman situs dengan kata kunci tersebut. Pada kasus Dea di atas, ia cukup mengetik kata kunci ”khutbah” dan “es buah”, maka keluarlah data yang diinginkannya.

Cara mesin menentukan halaman mana yang paling relevan dan bagaimana urutan halaman-halaman itu diperlihatkan, sangat bervariasi. Ketika seorang pengguna mengunjungi mesin pencari dan memasukkan kata kunci, mesin mencari indeks dan memberikan daftar halaman situs yang paling relevan dengan kriterianya, biasanya disertai ringkasan singkat mengenai judul dokumen dan terkadang sebagian teksnya. Beberapa mesin pencari menyediakan perangkat untuk menerjemahkan halaman situs ke dalam bahasa yang diinginkan pengguna.

Jadi, mesin pencari ini ibarat perpustakaan, yang menyediakan kepada kita sumber-sumber rujukan yang kita perlukan sekaligus data yang terkandung dalam sumber rujukan itu. Mesin pencari paling terkenal adalah Google dan Yahoo.

Sebagaimana media lainnya, internet bermuka dua: positif dan negatif. Positifnya, seperti cerita Dea di atas, internet menyediakan informasi yang dibutuhkan. Internet adalah sumber informasi yang amat sangat kaya. Negatifnya, paling tidak ada dua hal kalau kita lihat kasus Dea tadi.

Pertama, menggunakan mesin pencari untuk mencari data apa pun akan dapat menjebak anak untuk masuk pada kebiasaan instan. Anak potensial untuk melupakan proses dan bahkan tidak mementingkannya. Pada Dea misalnya, ia tidak merasa perlu mendengarkan ceramah atau membuat sendiri makanan yang harus dibawanya, karena hasil akhir yang ingin diperolehnya semua telah tersedia di internet.

Kedua, mudahnya seseorang mendapatkan apa pun pada mesin pencari membuat seseorang tidak sensitif untuk merasa bahwa apa yang dilakukannya salah. Pada Dea, tindakannya sebenarnya tidak jujur. Tapi, karena gampang, dan apalagi, kata Dea, “Semua orang juga begitu!” jadilah kesalahan tersebut tidak dirasakan sebagai hal yang keliru ketika dilakukan secara berjamaah.

Hal ini dapat berimplikasi serius. Orang yang terbiasa mencaplok karya orang lain yang tersedia di internet dan mengklaim karya itu sebagai karyanya disebut plagiat. Tindakan semacam ini disebut plagiarisme. Kalau kebiasaan ini terus berlanjut, alangkah buruknya.

Bayangkan tentang anak-anak yang membuat tugas sekolah. Alih-alih membaca sumber-sumber referensi, ia cukup menggunakan mesin pencari. Ia akan mudah mendapatkan bahan yang dicarinya. Ia cukup mengambil bahan tersebut dan menuliskan nama dirinya sebagai penulis pada tulisan itu, mencetaknya, dan menyerahkannya kepada guru. Dengan bangga ia akan mengatakan bahwa ia telah mengumpulkan karyanya. Bukankah itu pencurian namanya?

Dalam dunia akademis, plagiarisme adalah tindakan yang amat tidak terpuji. Pelakunya akan mendapat hukuman berupa sanksi dari pihak sekolah. Bahkan, di kampus-kampus, pelakunya bisa dikeluarkan atau dipecat.

Hindari Plagiarisme

Kini, karena anak-anak makin banyak menggunakan internet untuk pengerjaan tugas-tugas sekolah, kewaspadaan harus ditingkatkan baik pada orangtua ataupun guru. Mau tidak mau, ini adalah PR bagi orangtua dan guru.

Anak-anak harus dijelaskan tentang bagaimana tatakrama menggunakan bahan-bahan referensi. Tentu saja boleh memanfaatkan internet untuk mencari data, tetapi tidak dengan cara mencuri. Semua ada tata caranya. Mereka harus belajar penggunaan berbagai sumber dari internet (tidak hanya satu bahan dan kemudian mengklaim bahan itu sebagai karyanya!), kemudian menuliskan sendiri berdasarkan berbagai sumber tersebut (istilahnya, mengkompilasi), dan kemudian menulis sumber-sumber bahan tersebut di daftar rujukan atau daftar pustaka.

Intinya, anak harus diajarkan tentang kejujuran dalam menggunakan  data. Kita tentu tak mau anak kita menjadi pembohong atau plagiat.

Anak-anak masa kini adalah anak yang terampil menggunakan internet. Tetapi menggunakannya seperti apa, adalah hal yang sangat harus kita perhatikan. Jangan sampai, anak menjadikan mesin pencari sebagai andalannya untuk mencari segala hal yang ia butuhkan dan melupakan berbagai aturan atau etikanya.

Teman saya bilang, saking larisnya mesin pencari, ia ibarat “dukun” yang sering dicari orang. Kalau dulu orang sering menyebut tentang “mbah dukun”, sekarang yang ada adalah “mbah google”. Teman saya memang ada-ada saja. (Nina M. Armando)