Menggali Kekuatan Anak


Oleh Mohammad Fauzil Adhim

Pelajaran apa yang bisa kita petik dari tubuh ringkih Syaikh Ahmad Yassin? Jalan tak kuat, mata tak bisa melihat, suaranya lirih, tetapi ia mampu menggerakkan ribuan manusia. Kata-katanya berpengaruh, ucapannya didengar dan nasehatnya dihormati meski jasadnya sudah tidak ada lagi, akibat bom besar yang sengaja diledakkan oleh Israel. Kematiannya juga mengajarkan kepada kita bahwa tubuh ringkih itu lebih besar pengaruhnya daripada anak-anak muda yang tegap jalannya, sehingga untuk membunuhnya, Israel perlu menyiapkan bom-bom ukuran besar.

Apa yang bisa kita pelajari dari Jenderal Sudirman? Paru-parunya tinggal satu, melangkah dengan tegap ia tak mampu, tetapi acungan telunjuknya diikuti dengan patuh. Tubuhnya lemah, tetapi ke-pemimpinannya sangat kuat. Ia tak mampu melakukan orasi yang memukau, tetapi integritas priba¬dinya menjadi kekuatan yang menggentarkan lawan dan menggetarkan kawan. Ia adalah seorang pemimpin yang sangat berpengaruh.

Apa yang mengantarkan Habibie Afsyah sukses menjadi pebisnis on line? Jari-jarinya cuma satu yang bisa dipakai mengetik, kakinya lumpuh, dan fisiknya lemah. Tetapi ia mampu menarik minat banyak orang untuk berbelanja on line melalui situs-situsnya. Ia bukan orang jenius, tetapi ia mampu mengem¬bangkan potensinya secara jenial.

Kisah orang-orang besar ini mengajarkan kepada kita betapa keliru dan sesatnya peribahasa yang me¬ngatakan, “Men sana in corpore sano. Di dalam tubuh yang sehat, terdapat jiwa yang kuat.” Justru se¬baliknya, jiwa kitalah yang lebih menentukan. Jika jiwa kita sakit, maka tubuh yang kuat sekali pun tak dapat memberikan manfaat bagi hidup kita. Sebaliknya, tubuh yang kuat tidak dengan sendirinya me¬nyebabkan jiwa kita sehat dan kuat. Bukankah banyak penjahat dan penipu yang badannya tegap, su¬aranya mantap dan bicaranya memikat? Tubuh mereka sehat, tetapi jiwa mereka ringkih dan sakit.

Sekali lagi, kita dapat mengambil pelajaran penting dari kisah yang lebih dramatis. Saya mendapat¬kannya dari sebuah buku bertajuk Saat Hidayah Menyapa yang dihadiahkan oleh penulisnya, Ustadz Fariq Gasim Anuz kepada saya. Buku ini bertutur tentang ‘Abdullah bin Umar Bani’mah, seorang ustadz di Jeddah yang tidak mampu menggerakkan anggota badannya dengan baik. Ia lumpuh, lehernya pa¬tah sehingga menggeleng pun luar biasa sulit, suaranya tidak bisa lantang dan duduk di kursi roda pun bukan pekerjaan mudah baginya. Dibanding Syaikh Ahmad Yassin, ‘Abdullah Bani’mah lemah fisiknya. Hanya saja, ‘Abdullah Bani’mah tidak mengalami kebutaan.

Tetapi….

Di balik ringkihnya tubuh ‘Abdullah Bani’mah yang tak berdaya, Allah Ta’ala memberikan kekuatan yang sangat besar dalam menggerakkan manusia. Banyak orang terinspirasi setelah mendengar ceramah¬nya. Bukan karena gaya bicaranya yang memukau. Bukan. Ia bukan seorang orator. Tetapi kata-katanya berpengaruh karena kekuatan jiwa yang menuturkannya. Isinya padat, penyampaiannya lugas, gaya bicaranya datar, dan tidak menggunakan trik-trik komunikasi publik yang memikat. Tetapi Allah Ta’ala jadikan pembicaraannya sebagai wasilah (perantara) turunnya hidayah kepada ribuan jiwa manusia. Allah Ta’ala karuniakan kepadanya kekuatan bicara yang berbobot dan menggetarkan.

Bercermin pada kisah mereka, kita belajar bahwa kecerdasan saja tidak cukup, meskipun ia bernama kejeniusan. Kesempurnaan fisik saja tidak cukup, meskipun ia memiliki kemampuan melihat yang keta-jamannya melebihi orang lain. Keterampilan saja tidak cukup, meskipun ia melakukan pekerjaan yang sangat rumit dalam waktu sekejap secara sempurna. Betapa banyak orang yang memiliki bakat berlim¬pah (jika Anda percaya bakat itu ada) dan kemampuan yang menakjubkan, tetapi mereka gagal menge¬lola dirinya sehingga memberi manfaat terbaik bagi dirinya, orang lain dan terutama agama ini.

Sebaliknya, kita telah belajar dari sejarah masa lalu maupun kisah yang masih berlangsung hingga hari ini, betapa banyak orang yang memiliki setumpuk kekurangan dan bahkan hampir-hampir tak ada ke-lebihannya sama sekali, tetapi mereka mampu mengukir kebaikan di atas lembar sejarah hidupnya karena jelasnya tujuan, kuatnya tekad, dan besarnya daya tahan untuk menghadapi berbagai kesulit¬an. Mereka berhasil melakukan hal-hal besar bukan karena memiliki kemampuan yang sangat besar, tetapi karena besarnya penghargaan mereka terhadap hidup sehingga menjaganya dengan hati-hati agar dapat mempertanggung-jawabkan di hadapan Allah Ta’ala di Hari Akhir nanti. Mereka menjaga nilai hidupnya dengan melakukan hal-hal yang memberi manfaat dan bersungguh-sungguh dalam menjalaninya.

Mari kita tengok sejarah! Apa yang terjadi pada para sahabat radhiyallahu ‘anhum ajma’in? Lihatlah para bekas budak dan ahlus-suffah yang tak berdaya itu. Mereka datang menghadap raja, berbicara dengan penguasa negeri lain, dengan langkah tegap dan kepala tegak. Mereka memiliki harga diri yang tinggi dan kepercayaan diri yang sangat kuat. Sepeninggal Rasulullah, para bekas budak itu telah menjadi orang-orang terhormat yang kata-katanya didengar dan nasehat¬nya dinanti.

Apa yang telah mengubah mereka? Iman. Perubahan yang menjadikan mereka berdiri sama tegak dan berbicara sama tegas. Bukan karena mereka pongah, tetapi karena mereka memiliki ‘izzah (harga diri) dan ‘iffah (kendali diri) yang kuat.

Keimanan mereka kepada Allah ‘Azza wa Jalla telah meng¬ubah cara pandang mereka tentang manusia, sehingga mereka tidak rendah diri karena kekurangan dan tidak pongah karena kelebihannya. Mereka menerima segala kekurangan dan menyadari kelemah¬annya. Mereka menempatkan kelebihannya sebagai bukti kesempurnaan ciptaan-Nya yang harus di¬pertanggung-jawabkan. Bukan untuk bertepuk dada di hadapan manusia. Begitu urusannya dengan Allah Ta’ala, semuanya kecil karena hanya Allah Ta’ala yang Maha Besar. Dan semuanya besar sehingga tak ada yang boleh direndahkan tanpa hak, karena Allah Yang Maha Besar penciptanya. Wallahu a’lam bish-shawab.

Keyakinan kepada Allah ‘Azza wa Jalla merupakan salah satu aspek yang berpengaruh besar terhadap kualitas pribadi seseorang. Perpaduan berbagai kualitas pribadi menjadikan seseorang sebagai sosok yang unik, berbeda dengan orang-orang lain. Inilah yang kemudian dalam psikologi disebut sebagai karakter. Inilah ya
ng berpengaruh terhadap sikap dan perilaku seseorang, terutama saat menghadapi situasi-situasi sulit dimana tak ada tempat bagi kepura-puraan. Ketika Anda sedang dalam situasi yang sangat membahayakan, atau menyulitkan, bersifat mendadak sehingga tak ada waktu bagi Anda un¬tuk bersiap-siap, maka Anda tak punya waktu untuk berpura-pura. Anda akan menampilkan jati diri Anda apa adanya. Itulah yang menggambarkan siapa Anda sesungguhnya. Dan itulah karakter!

Jadi, karakter bukanlah serangkaian perilaku dan kebiasaan yang baik. Karakter merupakan serangkaian kualitas pribadi yang menjadikan diri kita sebagai manusia yang unik. Dan inilah kekuatan besar yang harus kita bangun dalam diri anak-anak kita. Kita menemukan apa yang sungguh-sungguh penting, menginspirasikannya dan membangunnya hingga kokoh. Bukan mengajarkannya sebagai pengetahuan.

Nah.

insert teks: Keyakinan kepada Allah ‘Azza wa Jalla merupakan salah satu aspek yang berpengaruh besar terhadap kualitas pribadi seseorang. Perpaduan berbagai kualitas pribadi menjadikan seseorang sebagai sosok yang unik, berbeda dengan orang-orang lain.


SUARA HIDAYATULLAH, MEI 2011

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s